Surabaya - Kawah Ijen 2014

by Sydeen Din June. 24, 2017 1360 views

Posting asal di fotopages bertarikh 20 May 2014.

Trip kami bermula dari 4 hingga 11 April 2014 bersama team Luarbiasa yang diketuai oleh duta nikon malaysia iaitu Ali Shamsul Bahar. Ini adalah pengalaman pertama saya dengan gunung berapi yang masih aktif dan sememangnya agak cuak jugak kerana banyak perkara negatif bermain dikepala.

Akibatnya saya tiada gambar pekerja sulfur yang sedang bekerja di dalam kawah gunung tersebut. Ketika masih diawal pagi, saya tersedut dan tersedak asap sulfur menyebabkan saya panik dan bergegas naik ke atas sedangkan ramai orang lain masih bertahan di bawah. Beberapa ketika asap berlalu ditiup angin dan saya tidak berani lagi turun ke bawah. Lagi pun perjalanan turun dari bibir gunung ke bawah agak jauh, lebih setengah jam.

Jadi saya tidak mahu tersedut asap lagi, maka saya dan seorang lagi rakan yang 'penakut' hanya mampu berlegar-legar di sekitar bibir gunung sahaja. Bila dah sampai rumah, tengok balik gambar-gambar di kawah ijen, saya gagal untuk dapatkan gambar-gambar yang dihajati. Lagi kecewa bila tengok kawan-kawan lain post gambar berkenaan ke group whattsapp dan facebook.

Maka berdetiklah di hati bahawa aku akan ke sana lagi nanti. Kawah Ijen, mung tunggu aku datang

Penambang belerang sedang mengangkut belerang dari kawah gunung ijen dan menuruni gunung ke post penimbang yang memakan masa lebih 3 jam

Penambang belerang sedang mengangkut belerang dari kawah gunung ijen dan menuruni gunung ke post penimbang yang memakan masa lebih 3 jam

Perjalanan melalui tepian bibir kawah gunung ijen yang masih aktif

Perjalanan melalui tepian bibir kawah gunung ijen yang masih aktif

Perjalanan turun dari gunung ijen yang memakan masa antara 3-4 jam

Perjalanan turun dari gunung ijen yang memakan masa antara 3-4 jam

Tiba di pusat menimbang belerang di kaki gunung ijen

Tiba di pusat menimbang belerang di kaki gunung ijen

Antara belerang kuning yang berharga dibawa turun dari kawah gunung ijen

Antara belerang kuning yang berharga dibawa turun dari kawah gunung ijen

Proses menimbang belerang di pos timbangan

Proses menimbang belerang di pos timbangan

Mereka ini mampu memikul belerang ini turun dari gunung sehingga 90kg. Luarbiasa

Mereka ini mampu memikul belerang ini turun dari gunung sehingga 90kg. Luarbiasa

Pekerja ladang kopi di Bayuwangi bersiap untuk ke tempat kerja mereka. Bayuwangi adalah pekan terdekat dengan gunung ijen

Pekerja ladang kopi di Bayuwangi bersiap untuk ke tempat kerja mereka. Bayuwangi adalah pekan terdekat dengan gunung ijen

Anak-anak di salah sebuah perkampungan di Bayuwangi berposing di hadapan kamera kami sementara menunggu bas untuk ke sekolah

Anak-anak di salah sebuah perkampungan di Bayuwangi berposing di hadapan kamera kami sementara menunggu bas untuk ke sekolah

Group foto di homestay sebelum kami bergerak ke Kawah Ijen. Nasib jurugambar memang macam tu, selalu tiada dalam gambar

Group foto di homestay sebelum kami bergerak ke Kawah Ijen. Nasib jurugambar memang macam tu, selalu tiada dalam gambar

Join the conversation
3
There are 3 comments , add yours!
Ram Ya 3 years, 12 months ago

Wow, I have seen a photo/documentary series about how hard this job is. The heaviness of the rocks and chemical reaction from Sulphur (watery eyes) makes it pretty difficult task.

Thanks for sharing their stories

3 years, 12 months ago Edited
Sydeen Din Replied to Ram Ya 3 years, 12 months ago

I really want to write in english but my language is not very well. So i hope the picture can stories a thousand word or you can use the google translate for assistance. My language is Malay. A lot of thanks for your support

3 years, 12 months ago Edited
Ram Ya Replied to Sydeen Din 3 years, 12 months ago

Thanks, Sydeen. The picture is worth thousand words indeed smiley

3 years, 12 months ago Edited
Up
Copyright @Photoblog.com